Saturday, June 2, 2012

Deraman Yang penuh Drama

Ni namanya Deraman. dah besar dah. umurnya sekitar 1 tahun 3 bulan lebih kurang. Sejarahnya lebih kurang setahun yang lalu bila aku dapat call dari staff opis aku pada satu hari minggu kurang lebih bulan lima tahun lalu. (2011). masa tu arwah mak aku masih ada lagi.  Kata member aku kat ofis, dia minta aku ambil anak musang ada 2 ekor. Terperangkap kat ofis kena tinggal oleh ibu dia. aku pun pegi lah ambik dan belanya sampai hari ni. masa tu dia kecik lagi, ada sebesar cawan jah. sekarang ni dah besar dah, besar dari ibu kucing. Bekeng pulak tu. selama setahun lebih aku pera dia. dulu lepas, tapi dia tak nak pergi jauh, dok ralit bertenggek kat reban rumah jah. Nak biarkan takut pula dikekah makannya anak-anak ayam aku. Maka aku kurung dia dalam gok kecik. kesian jugak, tapi dia tak mahu keluar.
Yakk, banyok berak terr..

Nama dia Deraman ni pasal ada cerita. Dulu masa aku gi ambik dia, aku dengan abang aku Baruding. Aku ambik masuk dia dalam guni. punyo lah payah nak pege dia pasal masa tu dia tengoh liar lagi. Nyo kekah tangan aku dan panca kecing char-char...penuh drama. Maka aku boh nama dia Deraman pasal banyak drama masa aku nak ambik dia... Ada sekor lagi abang dia, tapi abang aku dah ambik dan katanya doh hilang nye ambik ddemo tak bagi kelik. kena curi lah tu bokali.

Masa dia umur 5-7 bulan dulu, deraman ni pernah aku lepah. masa tu aku nak balik cuti raya, mok aku ada lagi masa tu. Bimbe dan kesie dia tak dok ore nak jamu makan, aku lepas dia dalam hutan kat rumah. Bila aku balik cuti raya tu, burung merpati bulu lebat aku tadak sekor pun dalam gok. cek aku cek, rupanyanya 2-3 ekor nyo teguling. Lamo aku menengung dok mmikir bakpo burung ppati aku mapuh, pada hal aku tinggal makanan dan air banyak. Tengoh dok mmikir aku napok Deraman dok tenung aku celah atap. Yakk... rupanya menatang ni dah behe habih burung ppati aku. Sapa hari ni Burung ppati aku takut nak kelik kumah...pasal mu Deraman! beraso nak marah jugak ko Deraman, tapi pikir ko dia ni bukan jenis manusia, maka aku pun ambik dia...tak lari pulak. Ruponya dia balik semula ke rumah aku... Jadi aku ambil lah. Lepas tu aku kurung tak bagi dia makan kokser. Seminggu aku cuti raya, 4 ekor burung ppati bulu lebat, sekor candik dan sekor anak murai aku dia telan. Mujo anak ayam serama dia tak makan... Deraman sungguh!

Makanan dia mudah jah, aku bui makanan kucing, dulu dia tak berapa nak makan, tapi dah tak dok makanan lain dia gomo supo tulo yo. pete-pete aku ada bawa dia berjalan-jalan, tapi baso jenih binatang liar ni dia mudah penakut dan culah bila tengok ore, mulolah dia gelepar nak lari. Ada sekali tu aku berhajat nak hantar dia ke hutan nak bagi dia hidup seperti binatang lain, tapi dia tak nak keluar dan masih nak duduk rumah aku. kesian pulak aku. Jadi aku terus pera dia sampai hari ni.

Peliknya Deraman ning, dia tak makan dah anak-anak ayam dan burung aku, tapi nanak hari dia bawa balik ayam ore. Aku takut ore marah, aku kurung jah dia...

Deraman ni ok jugak dengan aku. tapi dengan ore lain acu hulur lah jari manis tu kalu nak tahu come ko dok ada 4 jari, bekeng telajok lah kalu dengan ore dia tak kenal.

So kkaro jah aku tak berapo suko denge Deraman ni, bau dia tak berapa  sedap. kalu dia berak gak, jebat bau penuh rumah. tapi tak tahu bakpo aku sangat saye ke dio. Mungkin aku ada sikit perasaan kebinatangan yang bercampur dengan kemanusiaan...

No comments: