Thursday, October 29, 2009

PERJALANAN KE BUMI ANBIA’ 1

Hari yang ditunggu telah tiba, semalaman aku berdoa dan mengerjakan solat hajat, tahlil untuk arwah ayahanda tercinta dan memohon restu bonda serta isteri dan anak-anak, jam lebih kurang menunjukkan pukul 2.30 pm, aku tidak sabar lagi untuk berangkat ke LCCT. Dengan diiringi oleh ibu, isteri dan anak-anak serta anak-anak buah dan kakak ipar serta abang, kami bertolak ke LCCT Sepang selepas mengerjakan solat hajat dan solat musafir, jiwaku agak lebih tenang pada pagi ini biarpun aku masih belum pasti samada aku benar-benar akan berangkat ke Tanah Suci atau mungkin terhenti sekadar di LCCT. Samada percaya atau tidak, sehingga saat ini, aku masih belum melihat tiket penerbangan dan belum pasti jam berapa penerbangan.

Amat melucukan bagi perjalanan yang sejauh ini, tetapi percayalah, Takdir tuhan itu memang sukar dibaca. Firman Allah: “Jadilah (jika ia kehendakki) maka jadilah..”. Jika kamu mengharapkan perkara-perkara baik, nescaya Allah akan memberi seperti mana harapan yang kamu kehendaki. Sambil menjinjing beg pemberian Misbah Travel, seseorang memanggilku, “Saudara, sila berkumpul, saya wakil dari Misbah Travel, Saudara adalah bakal tetamu Allah, Jemaah kita seramai 31 orang, akan berlepas jam 6.40 petang ini dengan pesawat AirAsia ke kota Bangkok sebelum transit di Amman, Jordan. Sila check in barang-barang dan ini adalah tiket mengikut nama saudara sebelum itu suadara-saudari boleh berjumpa kaum kerabat dan bermaaf-maafan. Ini Tuan Haji Hassan @ Imam Sultan Gajab, salah seorang jemaah kita akan membacakan doa safar kerana kita akan berangkat tak berapa lama lagi “, Maha suci Allah, Aku benar-benar akan berlepas ke Tanah Suci!
Sebelum berangkat masuk ke ruang pelepasan, aku sempat menjeling anak-anak dan melambaikan tangan. Hati bercampur baur, malah langsung tiada perasaan sedih, tetapi semangat kental dan azam yang kuat untuk menjejakkan kaki ke tanah haram menutup segala kesukaran yang dihadapi. Jam 6.40pm, kapal AirAsia berlepas ke lapangan terbang Dong Muang, Bangkok Thailand. Disebelah ku ialah Pak cik Adam dan isterinya, manakala di belakangku ialah seorang pemuda yang kelihatan sombong sewaktu dilapangan terbang tadi, ditengahnya pula ustaz yahya dan disebelah tepi berhampiran tingkap ialah besan abang Mail, en. Kamis bin Let. Tanpa kusedari, dan apa pun anggapanku waktu ini terhadap mereka, Mereka ini lah nanti yang akan menjadi teman-teman sebilikku di Amman, Madinah dan Kota Mekah nanti !


Sewaktu pramugari Air Asia datang membawa bekalan makanan, aku menawarkan en Adam dan isterinya untuk order makan, tetapi ditolak atas alasan mereka masih kenyang, tanpa mempedulikan orang lain, aku meminta nasi lemak dan kopi panas, serta dua gelas milo panas untuk en Adam dan pasangannya. Kosnya ialah RM 25!
Jam 8.40pm waktu Malaysia, pesawat Airasia selamat mendarat dilapangan terbang Dong Muang, Bangkok, Thailand. Suasana yang hangar bingar dan lapangan terbang yang sibuk. Aku dimaklumkan oleh salah seorang jemaah bahawa lapangan terbang ini akan ditutup dalam masa kurang dari seminggu lagi kerana lapangan terbang baru akan dibuka tidak berapa jauh dari sini. Jam menunjukkan hampir 10.00 malam. Beberapa jemaah mengarahkan aku agar mengambil wuduk dan mengerjakan solat jamak di satu sudut di lapangan terbang tersebut memandangkan kami tidak begitu pasti samada wujud atau tidak surau disitu. Kebanyakan pengunjung yang terdiri dari penduduk tempatan dan pelancong asing agak tercengang melihat kami solat menghadap dinding secara berjemaah. Selepas solat, kami bergegas mengambil barang-barang untuk check in semula melalui pesawat Royal Jordanian Air. Kelihatan bersama-sama jemaah kami terdapat beberapa grup atau kumpulan jemaah lain dari Thailand bersusun-susun untuk menyemak tiket penerbangan mereka dengan pesawat yang sama dengan pesawat kami. Ada di kalangan mereka dari Pathani, Sungai Padi, Narathiwat dan ada juga dari Yala. Ada setengahnya boleh berbahasa Melayu Selatan Thai dan ada pula yang langsung tidak memahami perbualan kami. Dari pengamatanku, mereka membawa barang-bvarang keperluan seperti berkilo-kilo gula dan berpuluh-puluh beg tepung dan beras untuk kegunaan mereka di Tanah Suci. Katanya mereka akan ke Tanah Suci selama sebulan sepanjang bulan Ramadhan, dan ada yang akan pulang sebaik sahaja selepas Hari raya! Ada pula dimaklumkan bahawa sebahagian besar barang-barang yang dibawa itu adalah barang-barang yang dipesan oleh saudara-saudara mereka di Mekah yang menjalankan perniagaan catering disana. Apa pun, kesungguhan mereka untuk menyahut seruan Illahi adalah benar-benar mengkagumkan ku memandangkan keadaan politik yang bergolak disana, tetapi bagi jemaah-jemaah tersebut, seolah-olah tidak ada apa pun yang berlaku.
kesesakan di lapangan terbang Dong Muang Thailand. Jam 11.00 pm, sebaik saja aku melepasi pusat kawalan imigresen, panggilan supaya menaiki pesawat Jordan Air kedengaran. Alhamdulillah aku dah pekena nasi lemak kat pesawat AirAsia petang tadi, taklah terasa lapar sangat. Manakala Jemaah yang lain langsung tak berkesempatan menjamah makanan lantaran Keadaan kelam kabut dan bersesak-sesak sewaktu check inn dikaunter pelepasan. Sebaik saja aku menjejakkan kaki di dalam pesat Royal Jordan Air, hati mula rasa tenang dan dapatlah aku merehatkan badan setelah penat memikul beg sepanjang empat jam transit di Bangkok.



Jam 11.30 pm, Pesawat Royal Jordan Air mula membelah udara di dalam kegelapan ruang angkasa Thailand. Lidahku tidak berhenti mengalunkan zikir dan berdoa agar aku selamat tiba ke destinasi yang dituju. Di dalam pesawat aku dimaklumkan bahawa jemaah akan tiba di Amman lebih kurang jam 4.00 am waktu Jordan, iaitu sembilan jam perjalanan. Waktu Jordan pula lewat tujuh jam daripada waktu Malaysia. Aku cuba menghitung waktu, berlepas jam 11.35 malam di Thailand 18hb Oktober 2006, tiba jam 7.00 malam di Jordan pada hari yang sama, ahh, kita undur tujuh jam ke belakang,.ini adalah pengalaman pertama yang perlu ku tempuh. Sepanjang perjalanan yang panjang ini juga aku sentiasa teringatkan isteri, anak-anak dan ibu di Kuala Lumpur, kucing yang ku tinggalkan dalam keadaan nazak, kereta yang masih belum dibaik pulih dan tempat kerja baru yang masih belum melapor diri saling bergantian di dalam fikiran. Cuba juga aku mencari penyelesaian, mana tahu dapat mengurangkan keresahan sepanjang di Tanah Suci nanti, bagaimana pun semakin ku fikir semakin resah pula jadinya. Apa pun aku telah meninggalkan kuala Lumpur dan semakin hampir ke Kota Mekah, Tidak banyak yang boleh ku ubah. Sesuatu yang aku boleh lakukan ialah berdoa kepada Allah agar semua selamat dan sempurna. Akhirnya aku terlena. Jam 4.00 am, 18hb September 2006, Pesawat Royal Jordan Air tiba di Lapangan Terbang Queen Ali, Amman. Kami disambut oleh wakil ‘Malhas Tours’ untuk membawa kami ke Hotel ‘Alia Gateway dan seterusnya untuk kami rehat setelah menempuh perjalanan yang panjang.


Setibanya kami di Hotel, jam sudah menunjukkan waktu subuh. Aku mengerjakan solat subuh kali yang kedua untuk hari ini. Selepas sarapan, kami diberi masa untuk rehat dan tidur. Tidak ada apa-apa program yang perlu dilakukan pada hari ini kecuali untuk rehat dan masa untuk menyesuaikan dengan Keadaan baru di Jordan dimana kami melalui satu hari yang panjang.

Dipetik dari buku Satu catatan Perjalanan, UMRAH DI KOTA SUCI MAKKAH, Mohd Nadzri Bin Haji Abdul Rahman Ibrahim hal.5-9

No comments: