Saturday, February 5, 2011

Amsterdam: Kota Bebas yang Terbabas



Itulah Amsterdam, kota paling bebas di dunia! 

Artikel ringkas ini bukan untuk mencaci jauh dari mengeji. Tapi sebagai panduan dan menambah integrity diri kita sebagai anak yang dilahirkan Muslim agar kita tidak terikut bebas dan langsung terbabas seperti negara bebas ini. Saya tidak tahu hendak mulakan di mana. Holland sebuah negara indah yang mengasyikkan dan menjadi igauan semua pelancung untuk ke sana. 

Tanahnya yang subur dan sejarahnya yang hebat sebagai kuasa laut satu ketika dulu begitu menggamit  perasaan utnuk mengenali Holland secara lebih dekat.  Kekaguman kepada gigihnya rakyat Belanda menjadi pudar dengan musnahnya bangsa manusia yang semakin hilang jati diri dan mula bertukar rupa. Benarlah Holland sebuah negara bebas  yang serba serbinya bebas, terpulanglah kepada kita untuk mengatur kebebasan itu agar tidak terus terbabas.

 Sejarah kebebasan di Amsterdam yang diwarnai dengan pelbagai kerumitan. Pada tahun 60-an misalnya, pecahnya  gerakan Dolle Mina yang menuntut pil KB sebagai salah satu paket asuran kesehatan. Kemudian pada tahun 2001, Amsterdam menjadi saksi pernikahan kaum homo pertama di dunia. Kebebasan di kota Amsterdam dapat dilihat dengan sahnya berdiri;

(i)                 Red Light District
Semakin larut malam mengunjungi kawasan ini, jsemakin banyak orang yang lalu lalang. Dan semakin gelap, semakin gemerlap pula jendela-jendela kaca memancarkan sinar lampu kemerahan. Di balik jendela kaca itu, tampak  tubuh mongel melenggok, mengundang mereka yang lewat untuk singgah. 

Red Light District menjadi primadona wisata malam Amsterdam. Konon,hasil yang disumbangkan dari transaksi di kawasan lampu merah ini cukup tinggi. Hitung saja, ada 878 jendela kaca di sini yang menyala setiap malam. Padahal di balik jendela itu ada sejumlah tubuh-tubuh molek berbagai jenis dan bangsa yang siap memberikan khidmat secara sah mengikut waktu :15 minit, 30 minit, 60 minit, atau lebih. Jika setiap 15 minit tarifnya € 50, hitung sendiri antara waktu dari jam 22.00 – 03.00 berapa euro pusingan wang  di sana, dan sekian persennya adalah dikenakan cukai!

Letaknya tidak jauh dari kawasan Damrak, sekitar 15 minit berjalan kaki dari stesyen  Central. Kawasan ini  hanya beberapa blok di sekitar gereja  Oude Kerk sepanjang terusan  Oudezijds Achterburgwal. Jika masih bingung, Tak perlu malu-malu bertanya pada receptionist  hotel untuk menunjukkan arah.kerana di sini ianya bukan menjadi suatu taboo.



(ii)               Sex Museum
Jika di Red Light District  kita menonton tubuh separa bogel, maka di Sex Museum kita mampu melihat patung-patung dan lukisan erotik sejak zaman Cleopatra hingga Marilyn Monroe dan kini. Isi muzeum ini berbeza sekali dengan Erotic Museum yang ada di kawasan Red Light District   dan disini lebi berinformasi jika anda memerlukannya.
Sex Museum bukan muzium biasa. Ianya  menampilkan beberapa gambar dan patung yang saya tidak  menganggapnya sebagai pornografi. Justru pelajaran tentang sejarah sex dari masa ke masa dipaparkan melalui deskripsi ringkas  dan koleksi patung dari orde  masa yang diwakili. 

Museum sex pertama di dunia ini mulai dibuka kepada umum pada tahun 1985. Hanya mereka yang berusia di atas 16 tahun  ke atas yang dibenarkan masuk. Buat pengunjung wanita, (mahupun lelaki), muzium ini tidak perlu anda bimbangkan asalkan anda tidak malu kepada diri sendiri. Lokasinya di Damrak 18, tidak jauh dari stesyen  Centraal dengan  harga tiket € 4 seorang.



(iii)             Homomonument
Amsterdam adalah ibu kota bagi kaum lesbian, gay, biseksual, dan transgender. Perjuangan kaum ini bagi  memperoleh hak asasi atas perbezaan orientasi seks mereka dilalui dengan rintangan dan waktu yang panjang dan berdarah. Kaum homoseks di negeri Belanda mengalami diskriminasi pada tahun 1811 yang diikuti dengan berdirinya bar khusus kaum gay pertama tahun 1927. 

Pada masa Perang Dunia II kaum homoseks mengalami siksaan yang berat. Dikatakan hampir 100,000 homoseks di German dan Belanda ditangkap dan 50,000 darinya dipenjarakan pada era Nazi. Regim Nazi menganggap  kaum homoseks dianggap membahayakan kedudukam  sosial.  Saya amat bersetuju!

Dengan gugurnya para gay dan lesbian pada masa Perang Dunia II, para pejuang solidarity telah membangunkan  Homomonument di pinggir terusan  Keizersgracht pada tahun 1985, setelah melalui  perdebatan panjang  sejak tahun 1979. Homomunument akhirnya dapat dibangunkan dan Kerajaan  Belanda sendiri telah menyumbangkan dana sebesar € 50.000 bagi tujuan tersebut.


 Monumen untuk pejuang-pejuang Homoseks di Belanda,...
Dahsyat...(kata Nadzmi)!

No comments: