Wednesday, July 15, 2009

St Paul Cathederal, London; Kekaguman yang mampu mempengaruhi


Hari ini 15hb Julai 2009, kami sekali lagi dijadualkan membuat lawatan luar. Yang tak seronoknya, lawatan kali ini dibuat ke sebuah gereja lama di kota London. Nak tak nak terpaksa juga ikut kerana ia telah diprogramkan. Sebenarnya aku tak berapa berkenan sangat nak ikut lawatan ke gereja ni kerana, ya lah faham-fahamlah, gereja. Itu hari kami dah terperangkap kat kuil Hindu, Tak pasal-pasal terselit dicelah hindu yang syok berdoa. Gerun pula rasanya nak pergi kali ni.Rasanya kita sebagai orang Islam tak yah lah nak lawat-lawat tempat suci dia orang ni, tak banyak manfaatnya pun, tapi jadual dah disediakan, Kolej dah arrengekan, tambang dah bayar, Cikgu (Ms Deborah) pun sedia tunggu dan mengira kami sorang demi sorang, so aku tak ada can nak belah dan kami ikut sahaja. Apa pun blog ini bukanlah nak gambarkan kebesaran gereja yang dilawati, tapi sekadar nak tunjukkan kepada kawan-kawan sekalian apa yang ada dalam gereja tersebut, apa yang mereka buat dan apa yang patut kita fikirkan. Selain itu, di barat perbincangan mengenai interfaith adalah suatu yang lumrah, kehadiran orang kristian ke masjid, orang islam di kuil Hindu dan gereja dan sebagainya adalah perkara biasa dan bukan sebagai satu ibadat. Pada mereka ianya bukan satu syiar dan tiada apa-apa maksud kecuali menghormati sesama agama. ini lah cara orang Muslim di barat belajar. So anda buatlah penelitian sendiri.



Gereja St Paul atau St Paul Cathederal ini terletak betul-betul ditengah kota London. Lokasinya tak jauh dari Trafalgar Square. Kalau jalan kaki lebih kurang 10 minit kita dah sampai kat Trafalgar yang juga berdekatan dengan Picadilly circus.
Gereja ini dibangunkan oleh seorang arkitek bernama bernama Sir Christopher Wren antara tahun 1675 hingga 1710 setelah bangunan sebelumnya musnah dalam satu kebakaran besar di kota London.Ianya dihasilkan setelah beberapa kali pelan binaanya ditolak oleh queen Victoria. Dikatakan pelannya yang ketiga barulah dipersetujui oleh pihak istana dan bangunan itulah sebagaimana yang ada pada hari ini. 10 tahun selepas gereja St paul ini disiapkan, Sir Christopher wren meninggal dunia, so sempatlah juga dia melihat hasilnya. Bagi orang kristian, besar jasanya orang yang membina cathederal ni, Cathederal adalah bangunan gereja yang lebih besar dari Church, manakala church pula lagi besar dari chapel. Chapel ni kalau tak salah perkiraan aku, mungkin surau lah kot kalau bagi kita orang Islam, kecil je.




Arkitektur dan artistik bangunan ini dihasilkan bagi mencerminkan lima generasi monarki yang memerintah England dan merupakan antara gereja yang terbesar dan terindah di London yang menggambarkan keperibadian istana waktu itu.

Sejak ianya dibangunkan pada 1697,Gereja hasil arkitektur Christopher Wrens ini selain dari tujuan keagaamaan kristian, ianya juga digunakan sebagai tempat urusan resmi kerajaan yang penting khususnya istana dan perkara-perkara lain. Antara peristiwa-peristiwa besar yang dirakamkan disini ialah seperti majlis perkabungan, perkahwianan dan peringatan terhadap pejuang-pejuang kebangsaan yang telah meninggal dunia. Selain itu majlis perkabungan makam negarawan Inggeris juga disimpan disini seperti Lord Nelson, the Duke of Wellington dan Sir Winston Churchill; Demikian juga perayaan Jubli intan pemerintahan Queen Victoria; peringatan penamatan perang dunia pertama dan kedua, pelancaran festival Britain; Peringatan untuk 11 September 2001, sambutan ulangtahun ke 80 dan 100 tahun Ratu Elizabeth dan ibu Ratu, majlis perkahwinan Prince Charles, Prince of Wales dan Lady Diana Spencer dan sebagainya.
Selama berabad, gereja St paul ini berubah mengikut perubahan masa dan keadaan. Banyak dekorasinya dibuang atau ditambah mengikut keperluan semasa. Orang-orang Inggeris mencatatkan sejarah perkembangan bangsa mereka dengan catatan dan arca yang diukir dalam bentuk batu dan besi serta dijadikan sebagai satu karya seni dan monument yang diletakkan di segenap sudut bangunan gereja besar ini.

Di ruang bawah tanah, dinding-dinding batu asal yang dibina masih kekal utuh. Ilham cipta Christopher Wren yang asal, iaitu pintu besi yang indah hasil tempaan Jean Tijou dari tahun 1700 yang masih kukuh, di satu sudut, sebuah galeri yang boleh kedengaran bisikan atau lantunan suara di antara jarak 37 meter yang dikenali sebagai ‘whispering Gallery’.

Ruang dalam gereja ni amat luas dan besar, Kubahnya tinggi sebanyak 3 lapis. Dongak kat atas terdapat pelbagai lukisan, terfikir juga bagaimana orang dulu-dulu lukis gambar kat kubah tu yang punya lah tinggi. besarnya lebih kurang tiga tingkat bangunan. nak menyiapkan lukisan tu rasanya bengkok tengkok kerana melukis sambil mendongak. Rasanya lah...

Kubah (the Dome)

Kubah besar ditengah-tengah gereja ini setinggi 365 kaki di atas kota London. salah satu dari kubah terbesar di dunia. terletak ditengah-tengah bangunan gereja. seperti yang disebut sebelum ini, sekeliling kubah tersebut terdapat lukisan mural oleh pelukis Sir James Thornhill yang menggambarkan senario kehidupan st Paul dalam tahun 1715-1719. kubah setinggi 111.3 meter ini seberat 65000 tan dan disokong oleh 8 tiang utama. sekeliling kubah itu juga disusun marmar menggambarkan jesus dan malaikat yang dibuat sekitar tahun 1864-1888.




The Nave

Lokasi pertama yang dapat dilihat oleh pengunjung sewaktu memasuki Cathedral ialah The Nave. ‘The Nave’ merupakan bahagian tengah di dalam gereja tempat berhimpun sewaktu majlis keagaamaan atau peresmian peristiwa penting (Ruang atau dewan utama di tengah gereja) . Ruang ini mengarah terus kea rah Dome. Ini adalah ruang awam yang besar dan luas bagi kegunaan majlis dan upacara tertentu. Pintu Besar di sebelah Barat yang mempunyai ketinggian setinggi sembilan meter hanya digunakan untuk upacara tertentu yang penting sahaja. Terdapat tiga chapels di hujung gereja- chapel all souls dan St Dunstan's aisle di utara dan Chapel Order of St Michael dan St George di selatan aisle. Sebaik saja kami masuk melalui ruang besar ini, kedapatan satu keluarga iaitu seorang perempuan dengan anak lelakinya sekitar umur 10 tahun memasukkan syiling 30 pence bagi menyalakan lilin. Lilin yang diletakkan diatas para bagi tujuan meminta hajat. Melihat kepada ramainya pengunjung yang masuk bukan hanya sebagai pelawat, tetapi juga mengambil kesempatan utk sembahyang dan membuat hajat, menggambarkan masih ramai orang barat yang berpegang teguh pada ajaran kristian walaupun diluarnya mereka agak modernis. Masuk kedalam gereja itu barulah anda tahu bahawa mamat punk yang bimbit radio besar sambil lepak kat dataran kompleks rupanya hadir juga ke gereja untuk sembahyang. Sama ke dengan mat rempit kita?


Masuk kedalamnya dikenakan bayaran tiket. Amalan ini dibuat sejak tahun 1700an lagi atas arahan Ratu Victoria masa itu. Bagaimanapin, kami melalui surat resmi yang diuruskan oleh Muslim College dan cikgu bahasa, Ms Deborah, dibenarkan masuk percuma Cuma dilarang mengambil gambar. Secara tersorok, sempat juga aku rakamkan beberapa keping.


Aisle Utara

Aisle Utara ialah laluan tepi yang dibahagikan dengan tiang-tiang besar ditengahnya. Terletak di kiri pintu masuk sebelah barat. Ruang ini termasuklah Chapel all soul, Chapel St Dunstan dan patung (monument) Wellington.


Chapel of All souls

Terletak di aras bawah sebelah tenggara menara. Chapel ini dibina pada tahun 1925 dan dibina sebagai kenangan kepada Marshal Lord Kitchener (1850-1916) dan tentera yang terkorban dalam perang Dunia pertama pada tahun 1914-18. Ia juga dikenali sebagai Kitchener Memorial Chapel. Di antara skulptur artefak yang ada disini ialah patung-patung St Michael dan St George,sebuah patung Virgin Mary yang memegang Jesus, dan gambar Lord Kitchener.

Chapel St Dunstan

Chapel ini dibina pada tahun 1699, merupakan bahagian kedua dari ilham asal Wren yang digunakan.Pada tahun 1905,ruang ini telah didedikasikan untuk St Dunstan, iaitu seorang Bishop of London dan Archbishop of Canterbury 1000 tahun yang lalu. Sebelum ini, ruang chapel ini dikenali sebagai Morning Chapel.Dinamakan demikian kerana setiap pagi urusan pejabat dibuat bermula dari ruang ini.

Patung /Tugu Duke Of Wellington

tugu ini dibina khusus untuk memperingati Duke of Wellington, seorang tentera British yang terbilang dan seorang negarawan Inggeris yang terulung, meninggal dalam tahun 1852, bagaimanapun tugu ini disiapkan pada tahun 1912, sebagaimana tarikh yang tercatit di patung punggung kuda yang ditungganginya.

South Aisle

Laluan tepi sebelah selatan pula menempatkan Chapel St Michael dan St George yang terletak di sebelah selatan aisle. Chapel ini pada asalnya adalah dewan consistory – iaitu tempat bishop duduk sebagai paderi (tempat buat pengakuan).Ruang ini kemudiannya menjadi sebuah studio sementara sewaktu pembinaan tugu peringatan Wellington antara tahun 1858 dan 1878.


North Transept

Secara ringkas, ianya adalah gambar lukisan hasil karya William Holman Hunt yang bertajuk The lights of The World. Lukisan ini dihasilkan sekitar tahun 1900.








South Transept

Tugu atau patung laksamana Nelson yang menggambarkan pahlawan lagenda British yang juga merupakan laksamaana Angkatan laut british yang terkenal kerana Berjaya menewaskan tentera napoleon. Beliau meninggal dunia dalam peperangan ‘Battle of Trafalgar 1805’. Tugu ini dilengkapi dengan sepasang singa sebagai symbol keberanian pahlawan yang terkorban di medan perang. Tugu lain yang diletakkan disini ialah peneroka kapten Robert Scott, yang meninggal dunia sekembalinya dari kutub Selatan pada tahun 1912 dan lukisan lanskap JMW Turner.








The Organ

Organ lama ini telah disimpan di gereja ini sejak tahun 1695 dan ianya telah dibaiki beberapa kali. Artifak ini adalah antara yang terpenting di gereja ini dan merupakan Organ yang ketiga terbesar di UK. Ia memiliki 7189 paip,lima keyboard dan 138 stop. Masih boleh dimainkan dengan sekali putaran. Bunyinya agak membingitkan.






High Altar

Awalnya, Gereja ini hanya mempunyai sebuah meja kecil yang sederhana sebagai altar.Bagaimanapun pada tahun 1958, sebuah altar baru dibina daripada batu marmar dan kayu oak yang diukir. Altar ini juga menggantikan altar asal yang musnah terkena bom dalam perang Dunia kedua.











North Quire Aisle

Iaitu sebuah pintu besi yang kukuh di sebelah Utara yang dihasilkan oleh Jean Tijou, seorang pakar kerja besi dari Perancis. Berdekatan dengannya juga terdapat figura patung Ibu dan Anak oleh Henry Moore. Malangnya saya tak berapa faham apa maksud patung-patung ini.










The Apse

Terletak di bagian timur sekali di gereja ini. Iaitu di belakang Altar yang tinggi, Ia dibina bagi memperingati rakyat Amerika yang terkorban dalam Perang Dunia II, dan dibina pada tahun 1958. Terdapat lebih dari 28,000 nama rakyat Amerika yang terkorban yang membantu kerajaan British sewaktu perang Dunia II. Ramai gak tentera Amerika yang mati masa perang dunia II dulu ye.

Ini baru tingkat bawah. Atas ada lagi. menaiki 259 anak tangga ke atas kita akan temui kubah yang dikenali sebagai 'the whispering gallery". Anda hanya perlu berbisik dan boleh didengari 37 meter, iaitu diseberang sana.... Hebat juga. Tapi seperkara yang perlu diberi perhatian, bila anda mula mendaki, anda tak boleh undur kembali kerana tangga hanyalah satu lorong dan anda perlu habiskan 400 lebih anak tangga untuk turun semula mengikut lorongnya. Tak payah lah bersusah-susah melenguhkan kepala lutut naik tangga gereja, tak dapat pahala pun. Aku ambik gambar je..pura-pura naik dan pas tu dalamhati nak cari jalan untuk cabut.

Ada lagi stone gallery, golden gallery dan the ball and lantern kat atas sana. Nak sampai ke stone gallery kena daki lagi 378 anak tangga dan nak sampai kat golden gallery kena habiskan 530 anak tangga. Nak mampus, tak dapat pahala pulak tu naik letih-letih... aku dah tak tahan...pura-pura masuk toilet, terus cabut, singgah kat oxford street beli souvenir lagi bagus... pas tu aku tak tahu lagi apa yang ada kat atas tu.


Seperkara yang nak dikongsi disini, memanglah diakui bangunan gereja ini amat mengkagumkan binaannya. Bukan saja dijadikan tempat pemujaan atau keagamaan, bahkan juga majlis-majlis resmi kerajaan. Gordon Brown juga menyampaikan ucapannya dalam mesyuarat G8 di sini dan juga dijadikan sebagai tempat perasmian majlis-majlis kenamaan yang besar. Ia bukan saja sebagai menggambarkan kegemilangan dan kehebatan sejarah inggeris, tetapi juga melambangkan kebesaran kristian. Kekaguman itu sebenarnya mampu mempengaruhi!

No comments: