Tuesday, June 16, 2009

Menjejak Kaki di Trafalgar Square: Taman Tanpa Tanaman






Jam baru menunjukkan pukul 3 petang waktu UK. peserta delegasi merengek minta aku bersetuju benarkan mereka habiskan masa petang jumaat 5hb Jun ini dihabiskan dengan menikmati pemandangan di Kota London. nak tak nak aku bersetuju juga untuk benarkan semua peserta lepak kat tengah-tengah kota London hari tu. Balik hostel pun tak ada kerja yang bleh dibuat. Aku juga teringin nak tengok Trafalgar Square. Itu hari sebelum aku datang London, ada aku terbaca berita yang Trafalgar Square ini diliputi salji akibat perubahan ozon yang mendadak. Nak tengok juga rasanya keadaan Trafalgar square yang sebelum ni hanya aku dengar dari cerita kawan-kawan saja, khususnya abang Rashid, bekas jiran aku yang sering sebut pasal tempat ni. So, aku pun ajak semua delegasi malaysia tu serbu Trafalgar Square. sampai je tempat tu, aku panik bila tengok 14 orang peserta yang bersama aku tu dah hilang, rupa-rupanya mereka tengah syok ambil gambar,langsung tak pedulikan aku lagi. Aku pulak sorang-sorang, tak ada yang nak tolong ambilkan gambar. So aku ambil lah gambar-gambar bangunan, statue dan mat saleh-mat saleh yang bengong macam aku juga, dia orang tu pun lebih dashyat lagi, nama je mat saleh, tapi macam tak pernah tengok trafalgar square....

Hari-hari pertama saya di London dan tentu juga hari-hari mendatang, entah mengapa, kerap terkenangkan tempat ini. Atau memang tak lengkap apabila tak menjejakinya. sebagai orang yang baru bersua dengan sebuah peradaban tua. Trafalgar Square adalah pusat kota London, juga landmark kota ini, begitu juga parlimen dengan jam besarnya yang terkenal: Big Ben.

Lokasinya di hujung jalan besar Whitehall, pusat pemerintahan Inggeris, selari dengan Downing Street. Sekali imbas Trafalgar hanyalah sebuah pelataran depan National Gallery, muzium megah yang menyimpan peradaban tinggi kota ini. Mercutanda sebuah tugu Corinthia setinggi 53 meter, yang menjadi alas berdiri bagi patung Lord Nelson di puncaknya. Statue Lord Nelson yang ditampilkan amat kelihatan perkasa memegang pedang, adalah kebanggaan rakyat Inggeris, atas kepahlawananya memimpin angkatan laut melawan tentara Napoleon tahun 1805.

Di kaki tugu ini, empat patung singa berukuran raksasa yang dibangun Sir Edward Landseer di tahun 1867. Singa-singa tembaga ini seolah-olah seperti penjaga bagi tugu Nelson , dan di dataran Trafalgar, dua kolam berbentuk teratai yang dibangun di tahun 1939, menjadi pelengkap kepada Dataran Trafalgar.

Selebihnya adalah dataran kosong dari beton yang kukuh tapi apik. Duduk di anak tangga menuju National Gallery, Trafalgar menjadi tempat yang terbaik untuk menikmati riuhnya kota London. Bas-bas merah double decker yang menjadi ciri khas kota ini melintas dari arah Northumberland Avenue menuju Whitehall atau Cockspur Street.

Orang ramai tidak putus-putus memenuhi dataran, pelancong sibuk mengambil gambar foto dan bangunan-bangunan lama, manakala burung-burung merpati beterbangan melewati anak-anak muda yang memadu kasih disetiap sudut dataran.

Sekeliling Trafalgar adalah wajah asli kota London. Ada gereja St Martin-in-the-Fields, dan kedai-kedai cenderamata. Semuanya kelihatan indah, meminjam kata arungtarik di dalam blognya, tamilebang.blogspot.com2003, “seperti makanan ringan bagi jiwa yang tandus. Entah berapa banyak kisah yang terjalin di Trafalgar, taman tanpa tanaman, tapi sejuk dengan embusan angin dinginnya yang menusuk kulit.”

No comments: